Let's Talk

Ongkos pertemanan mahal? Mungkin kalian salah gaul

Kemarin saya menemukan artikel tentang mahalnya biaya yang harus dikeluarkan untuk menjaga pertemanan dari Vice. Artikel aslinya bisa baca di sini. Jujur saya agak kaget sama artikel itu. Like, seriously people? Baru dapat gaji pertama, minta traktir. Baru resign, minta traktir. Ulang tahun, minta traktir. Baru jadian, minta traktir. Belum lagi biaya-biaya yang dikeluarkan untuk patungan demi menyelenggarakan acara-acara yang sebenarnya gak penting-penting banget. Contoh nih bridal shower dan baby shower. Akhirnya banyak orang-orang, terutama di kota besar, yang ‘rela’ merogoh koceknya dalam-dalam untuk memenuhi kebutuhan pertemanan.

Apakah kalian juga pernah berada di dalam sebuah lingkup pertemanan seperti itu? Dikit-dikit minta traktir atau keluar duit demi pertemanan? Kalau jawabannya iya, mungkin kalian berada di lingkup pertemanan yang salah. Well, at least that’s my opinion.

Kalau menurut saya pribadi nih, yang namanya pertemanan itu gak perlu dikit-dikit keluar uang. Apalagi kalau tujuannya cuma buat traktir temen, itu pun gara-gara ditodong traktiran. Ya, kalau si temen itu nodong traktirannya 3 bulan sekali sih masih ok lah yah… Lha kalau setiap bulan nodong traktiran, terus adaaa aja alasannya buat nodong traktiran; yang pajak jadian lah, baru dapet uang saku lah, baru gajian lah… Tekooorr cuy! Yakin dia temenan sama kamu itu tulus? Jangan-jangan dia kesenengan lagi gara-gara ditraktir melulu makanya mau temenan sama kamu.

Dipikir lagi yaah…

Mungkin gaya pertemanan seperti ini dipengaruhi oleh budaya di sini… Itu lho budaya yang lagi hepi, harus traktir temen-temennya untuk berbagi kebahagiaan. Kalau dalam rangka ulang tahun saya masih bisa maklumi, toh setahun sekali yah… Meskipun sebenarnya mentraktir temen-temen saat ulang tahun itu juga bukan sebuah keharusan. Tapi kalau saat resign ditodong mentraktir temen-temen se-divisi yang bakalan ditinggalkan, itu udah kebangetan cuy! Iya kalau temen kamu yang resign itu sudah ada pekerjaan pengganti, lha kalau belum? Tega nian kau, Jubaidah!

Saya ngomong panjang lebar tentang anti-nodong-traktir begini, apakah lingkup pertemanan saya sendiri gak ada budaya nodong traktir? Ada! Tapi kami cuma becanda. Kami gak serius nodong traktiran. Apalagi sampai maksa-maksa minta traktiran terus kalau gak ditraktir, disindir-sindir atau dijadiin bahan gunjingan di belakang.

Siti: “Cih, Si Puput baru jadian tapi gak mau traktiran!”

Minah: “Iya ih! Pelit banget! Temen macem apa itu!”

Cuy! Kalau kalian punya temen yang seperti ini, mending tinggalin aja deh! Masa temennya lagi seneng-seneng baru jadian, bukannya ikut seneng secara tulus tapi nodong traktiran!

Saya dan temen-temen saya sendiri sebenarnya juga sering nyeletuk tentang ‘pajak’ jadian itu. Contoh nih ada temen saya yang baru jadian, sebut saja namanya Kamboja (because ‘Mawar’ is sooo yesterday!). Reaksi otomatis kami adalah: “Cieeeeee! Baru jadian nih yee!!”. Kadang-kadang juga disambung dengan: “Yee… traktiran! Pajak jadian!”. Tapi apakah saya dan temen-temen lainnya akan maksa Kamboja buat mentraktir kami? Enggak! Toh, kami cuma bercanda doang. Kami ngomong begitu sama sekali gak ada keinginan untuk ditraktir beneran. Kami juga gak bakalan bergunjing alias rasan-rasan tentang Kamboja cuma gara-gara gak ditraktir. Lebay banget sih kalau beneran sampai ada yang nggondok gara-gara masalah beginian!

Saya dan temen sepermainan saya selama kuliah punya cara sendiri untuk merayakan keberhasilan temen melepas status jomlo, yang pastinya gak perlu keluar duit sama sekali! Caranya? Kami akan kompakan pakai baju hitam sebagai tanda berkabung karena seorang jomlo telah naik statusnya jadi in relationship. Sementara temen yang baru jadian akan pakai baju merah sebagai simbol kalau dia sedang bahagia karena baru jadian. Begitu juga sebaliknya. Kalau ada temen yang baru putus, yang lainnya akan pakai baju merah sebagai simbol kebahagiaan karena dia balik jadi jomlo. Sementara itu, yang baru putus pakai baju hitam sebagai masa berkabung! Hahaha. Kalau diinget-inget lagi, saya belum pernah pakai baju merah gara-gara saya baru jadian. Adanya pakai baju merah kalau temen saya putus doang. *Mendadak sedih*

Disaat ada yang ulang tahun pun, kami gak pernah ada yang sampai nyindir-nyindir kalau gak pernah merayakan ulang tahun dengan cara mentraktir. Kami tahu diri lah yah sama kondisi keuangan temen-temen. Kalau ada yang mentraktir untuk merayakan ulang tahun, kami seneng. Kalau gak ditraktir kami pun tetep seneng! Ya kali temen lagi ulang tahun malah cemberut. Kami tetep kasih kado, kasih kejutan. Merancang kejutan ulang tahun itu kebahagiaan tersendiri buat kami yang gak ulang tahun. Patungan beli kadonya juga masih yang sewajarnya aja, 25-30 ribu per orang.

Temen baru dapat gaji pertama? Duh! Kalau kalian minta traktiran gara-gara dia baru gajian itu kebangetan, kawan! Biasanya nih, orang yang baru pertama kali kerja dan baru dapat gaji pertama punya keinginan untuk memberikan sebagian gajinya untuk orang tua. Masa kalian tega sih minta jatah juga dari mereka? Udah sebagian gajinya untuk orang tua, terus kalian minta jatah traktiran. Sisa gajinya cukup gak buat hidup untuk sebulan ke depan? Kalau gak cukup gimana? Kalian bisa minjemin duit ke dia kalau dia lagi butuh duit?

Saya dan temen-temen juga belum pernah mengadakan bridal shower. Emang sih seneng yah kumpul-kumpul buat merayakan keberhasilan temen yang akan melepas masa lajang. Tapi kan gak penting-penting banget gitu lho… Mending duitnya disimpen buat disumbang ke pengantinnya di hari H pernikahan. Atau buat patungan beli kado yang bermanfaat buat pengantin baru. Beliin selusin kondom berbagai rasa dan tekstur kek, obat kuat kek, buku Kamasutra kek. Lebih berfaedah kan? Hmm… ngomong-ngomong, saya pernah ngasih kado 1 flashdisk berisi beberapa bokep Jepang ke temen saya yang mau menikah. Berfaedah banget gak tuh? Lumayan buat tambahan ilmu buat malem pertama! WKWKWK.

Kalau ada temen yang hamil, kami juga gak bikin baby shower. Kasihan tahu ibu-ibu hamil besar disuruh keluyuran ke luar rumah. Apalagi kalau temen kalian itu harus naik transportasi umum untuk ketemu sama kalian untuk acara baby shower. Bahaya dan berat cuy! Kalau ada apa-apa di jalan gimana? Berani tanggung jawab? Mau bikin acara baby shower di rumahnya dia? Yakin dia ngizinin? Belum lagi kalau temen kalian itu orang Jawa yang punya tradisi 7 bulanan. Kasihan ah kalau kalian merepotkan temen kalian saat hamil gede. Tungguin aja sampe brojol! Bawain buah waktu besuk buat si ibu, patungan beli kebutuhan dedek bayinya. Kan lebih enak kalau begitu. Gak keluar duit dobel juga kan?

Jadi guys, kalau lingkup pertemanan kalian itu bikin kalian ngos-ngosan dan nggerundel gara-gara ngabisin duit, coba deh dipikir lagi. Apa bener temen-temen kalian itu tulus temenan sama kalian? Atau cuma cari untung aja karena sering ditraktir? Karena yang namanya pertemanan itu gak harus mahal. Kumpul-kumpul sambil makan gorengan pun bisa jadi asyik kalau kalian ketemu temen yang cocok.

Iklan

4 tanggapan untuk “Ongkos pertemanan mahal? Mungkin kalian salah gaul

  1. hai mela salam kenal, mampir blogwalking, wah kasus kayak pertemanan gak sehat gini mending tinggalin, saya jg bljr dr pengalaman,awal2 tinggal di negara suami, senang aja kenal teman2 wni ga milih2, tapi lama kelamaan banyak toxic juga, pada berantem lah disosmed:D pamer2, akhirnya nutup akun fb,beralih ke circle yg lbh kecil ga sebanyak di fb, tapi ngerasa beda kelas juga..banyak yg tipe2 emak gaul, window shoping, ngafe..arisan..,ngukur diri juga kalau maksain terus..buat eksis bareng, kasian suami:)) akhirnya skrg cm nyisa dikit teman tapi happy..drpada banyak tp puyeng. btw ilustrator kamu kece2 semoga makin sukses ya..saya pgn bisa bikin ilustrator lucu2 gitu…ah ngayal hehhe

    Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s