Let's Talk

Freelance itu berat. Biar aku aja.

I’m going to rant a lot today. So excuse my post for today.

Jadi freelancer itu berat. Mungkin kalian pikir jadi freelancer itu enak; enak karena kerjanya gak perlu 9 to 5. Kerjanya nyante sesuka hati. Bisa pilih-pilih kerjaan, gak kayak pegawai kantoran yang harus ngerjain semua yang disuruh atasan. Tapi percayalah, jadi freelancer itu berat, terutama freelancer untuk jasa desain. Just like me.

Yes, yang bagian bisa kerja sesuka hati; kapan aja dan di mana aja itu emang enak banget. Saya pribadi kalau tenggat waktu kerjaannya masih panjang, saya baru mulai kerja jam 10 pagi. Terus nanti jam 1 siang istirahat. Kadang kalau mood kerja, saya lanjut kerja lagi dari jam 2 sampai jam 4. Kalau gak mood, saya kerja tanpa istirahat dari jam 10 pagi sampai jam 2. Sisanya browsing-browsing gaje, nontonin cuplikan-cuplikan reality show Korea. Wenak toh? Kalau tenggat waktu kerjaan agak pendek, saya baru selesai kerja kalau target harian kelar (tetap ada istirahat disela-selanya yah…). Kalau udah begini, kadang saya kerja sampai jam 6 sore. Pernah juga tuh kerja sampai jam setengah 1 pagi gara-gara itu kerjaan yang mendadak banget dan minta besok kelar.

Menurut saya pribadi sih, enaknya cuma itu aja yah… selebihnya biasa aja sih. Tapi yang paling gak enak adalah masalah keuangan.

So, one day friend of mine said this to me when I told her that I didn’t have enough money to hangout with her:

“Masa sih kamu gak punya duit? Kerjaan jasa desain kan banyak banget yang butuh. Kerjaan pasti banyak dong!”

Saat temen saya bilang begitu, dia gak tahu kalau saya itu hampir-hampir gak menghasilkan uang di tahun pertama saya mutusin jadi ilustrator freelance. Saya bahkan hampir-hampir gak bisa menghasilkan 100 ribu per bulan. Itu pun saya dapat uang karena saya menawarkan produk mug dengan ilustrasi wajah. Buat bayar internet dan beli pulsa aja gak cukup. Minus. Boro-boro ngopi-ngopi cantik sama temen, mau beli gorengan seribuan aja mikirnya panjang banget.

Kenapa jadi freelancer yang menyediakan jasa desain itu agak sulit menghasilkan, terutama untuk yang baru-baru? Padahal tawaran kerjaan banyak. Iya sih, orang yang cari jasa desain itu banyak. Tapi kebanyakan dari pencari jasa (klien) itu berpikir kalau mendesain itu gampang, gampil, tinggal bim salabim langsung jadi desain yang dimau klien. Sudah dianggap kerjaan gampang, mintanya secepat kilat, tapi gak mau bayar mahal. Kalau kami minta fee yang agak mahal, pasti ada aja yang nyeletuk begini:

“Mahal banget sik? Masa begitu aja mahal banget!”

Kan sedih yak kalau gitu! Kalau itu emang kerjaan yang ‘begitu aja‘, kerjain sendiri kek!

*salam jari tengah*

Saya beberapa kali mendapatkan tawaran pekerjaan seperti ini. Calon klien mau bikin buku cerita anak-anak, dia butuh 24 ilustrasi untuk 24 halaman buku cerita. Belum termasuk sampul depan. Si calon klien ini cuma mau bayar USD$ 24. Bok! 1 halaman cuma dibayar USD$ 1! Kalau dikonversi ke rupiah cuma dapat 13 ribuan!

Sebutuh-butuhnya duit, saya juga mikir lah yah sebanding gak kerjaan sama bayarannya. Kalau cuma dibayar 13 ribu per halaman, saya mending sewain novel-novel koleksi saya aja lah… kemungkinan besar saya bisa dapat lebih banyak dari pada nerima kerjaan itu.

Sudah banyak klien yang maunya mure muree, gak sedikit juga orang yang menawarkan pekerjaan dengan bayaran exposure alias dibayar dengan woro-woro alias GRETONG. Piye perasaanmu coba kalau begini? Masih nganggep freelancer itu enak?

Saya sudah beberapa kali mendapatkan tawaran pekerjaan seperti itu. Diminta bikin ilustrasi cerita anak-anak yang diunggah di akun instagram sebuah kelompok tertentu, gak dibayar tapi. Cuma dipromosiin aja di akun instagramnya. Kalau mintanya cuma 1 gambar aja mungkin saya masih pertimbangkan yak… Mereka minta untuk kontribusi di akun instagram mereka sebanyak sekian kali. Tanpa dibayar. Kan kampret!

Ada juga yang seperti ini; ini pesan yang baru saya dapat kemarin lusa.

exposure (1)

Gimana perasaanmu ketika kamu emang lagi butuh duit, terus dapat pesan seperti itu? Bagai oasis di tengah-tengah padang pasir ya? Seneng! Lumayan… dapat duit lagi… Bisa jajan lagi. Bisa jalan-jalan lagi… Asek-asek-asek…

Terus lanjut baca pesannya sampai bawah.

exposure (2)

Piye jal perasaanmu nek ngene? Udah seneng-seneng bakalan dapat duit lagi pas duit di rekening tinggal secuil, eh, nggeletek pekerjaan dibayar dengan duit itu cuma angan-angan semata.

Sebagai ilustrator freelance kere, saya gak bisa dibeginiin terus! Udah tabungan cuma dikit, gak tiap bulan dapat kerjaan, sekalinya dapat tawaran kerjaan, minta gratisan! Dikiranya saya gak perlu makan nasi, napas aja udah kenyang. Oke, untuk saat ini saya emang gak keluar duit untuk makan sehari-hari karena saya masih tinggal di rumah orang tua. Tapi kan saya juga punya kebutuhan lain yang harus dipenuhi. Masa iya saya harus minta duit ke orang tua saya padahal saya udah gede? Bisa-bisa saya digeret paksa masuk sembarang perusahaan dan disuruh wawancara di sana.

Mungkin mereka pikir, saya dan orang-orang yang bekerja di bidang ini tuh kerjanya pakai magic. Tinggal sim salabim abrakadabra. Padahal harus kerja selama berjam-jam pakai alat yang butuh listrik. Jadi kudu bayar listrik. Kalau pun gak pakai alat yang butuh listrik, berarti perlu peralatan gambar manual yang itu biayanya bisa lebih mahal dari bayar listrik. Perlu pula promosi, biar pada tahu tentang pekerjaan ini. Jadi perlu duit buat bayar internet. Lha terus saya dan lainnya kudu bayar pakai apa coba kalau setiap kali nawari pekerjaan tapi gak mau bayar? Daun yang berguguran di halaman??

Bapak, ibu, mas, mbak… kalau sudah nemu pohon duit, kasih tahu saya yah… Nanti saya baru akan terima pekerjaan tanpa dibayar. Oke? Good.

Itulah kenapa jadi freelancer itu berat teman-teman. Banyak orang di luar sana itu cuma mau ngasih kerjaan, tapi gak mau keluar duit untuk bayar. Banyak juga orang yang cuma mau bayar dikit meskipun dia ngasih kerjaan banyak. Jadi, buang jauh-jauh pikiran jadi freelancer itu enak dan bakalan punya banyak duit. Apalagi kalau kalian baru aja merintis. Kalian pasti sama kerenya kayak saya. Hahaha. Jadi freelancer itu perlu usaha tiga kali lipat dari pada jadi pegawai. Kalau kalian gak mampu, mending gak usah jadi freelancer. Berat. Biar saya aja. (Sekalian ngurangi saingan HAHAHAHAHAHA).

Udah ah ngomelnya hari ini. Ngomel hari ini disponsori oleh emosi sesaat karena dompet yang menipis, tapi gak ada kerjaan terus dapat DM ngeselin. Hahaha. Maafken yak…

Salam kere,

XOXO

Iklan

9 tanggapan untuk “Freelance itu berat. Biar aku aja.

  1. wkwkwkkw.. bacanya lucu tapi juga sedih hehehe..
    Saya paling kesal kalau ada yang nyelutuk “kok mahal?”
    Berasa pengen ambil gayung diisi air terus disiram kepala yang ngomong hahaha..
    Ingat banget dulu pernah jualan frozen brownies.
    Udah dimurah-murahin harganya sampai untungnya kecil, eh adaaa aja yang bilang mahal bahkan minta tester.
    Dikate dia bisa bikin sendiri huh.. wkwkwk…
    Semangat branding mbaaa.. kalau udah terkenal, insha Allah dikejar bayaran juga kok 🙂

    Suka

    1. Saya juga pernah digituin juga waktu jualan hahaha kebanyakan pst minta harga “teman”, padahal sebelum nyebut harganya udah dimurahin dulu biar ga minta diskon lagi.. suka kesel kalo begitu hahaha

      Amiiiinnn! Makasih ya mbak doanya… semoga mbak Reyne banyak rezeki juga 😁

      Suka

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s